Preman Islam yg ketinggalan Zaman utk Melawan (West capitalism)=Kafir Tujuan nya American or Jew israely

December 10, 2008 at 11:44 pm (Uncategorized) (, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , )

Manusia yg Miskin ilmu dan Harta atau sympatisan org  orang Islam seluruh dunia terutama Indonesia yg selalu memperdulikan peristiwa palestine di pentingkan dari pada massalah gejolak negara nya sendiri yg di habiskan uang negara dan uang rakyat oleh pejabat koruptor yg mereka pilih menjadi pewaris atau wakil rakyat di pemerintahan.Yg ahirnya membuat Banyak korban peledakan bom dan pembunuhan massal ah di indonesia yg membawa nama bangsa Indonesia kejurang kehancuran  utk masa depan cucu dan pemuda/pemudi yg tdk terlibat dlm missi itu.Bacalah ini pendapat seorang penulis Islam yg selalu memjokkan dunai Barat atau Kafir america dan jahudi musuh nya islam yg berat tapi tdk mampu melawan nya karena mereka sendiri tdk sadar bahwa america dan jahudi ada didalam pemerintahan mereka sendiri yg menyumbangkan uang dan tehnology di negara mereka islam tersebut. Jadi boleh kah? islam ini memmenangkan prang yg tdk berahir  ini adalah Preman Islam yg kesiangan dlm memperjuangkan yg tdk ada titik habis nya.ahir kata mereka akan mati di telan jaman dan technolgy. Tidak Membantu Malah Menjegal Dec 10, ’08 8:01 AM
by
Taufiq for everyone

 

Ada komentar bahkan hujatan, bahwasanya orang-orang yang kritis memberikan peringatan dan tegas terhadap kemaksiatan di lingkungan dan daerahnya adalah orang yang pengecut, karena tidak mau berjuang di tempat yang seharusnya seperti Palestina dan Afghanistan .

 

Ada berbagai ulasan dan alasan dikemukakan sebagai dalil mempersalahkan dan menghujat segelintir ummat Islam yang tegas melawan ketidakbenaran. Dalil-dalil yang dipakai juga dari Alquran dan Alhadist, namun dengan mekanisme penafsiran dan pola pikir yang tidak semestinya, alias tidak relevan (atau mungkin juga sengaja disesuai dengan kehendak hatinya sendiri) untuk mendukung pendapat pribadinya tadi dalam mempersalahkan para pejuang Islam.

 

Manusia-manusia dengan tipe semacam inilah yang tercetak dengan pola pikir tanpa tuntunan Ilahi, cenderung suka menghujat, mengikuti pola pikir non-islami, cenderung kepada sistem dan tingkah laku di luar islam, lebih mengutamakan nafsu dan kehendak pribadi daripada ketetapan agama (ideologi) yang dianutnya. Mereka berlagak mempertanyakan tindakan orang-orang yang dianggap “keras” semacam FPI dan kelompok-kelompok sejenis yang tegas menghadang kemaksiatan. Juga mengenai cara-cara peledakan bom di Bali dan beberapa tempat lainnya yang dikatakan dan diexpose sebagai tindakan terorisme. Mengapa tidak mau membandingkannya dengan terorisme sejati hasil karya Inggris maupun Amerika dalam mendukung Israel membunuh dan menyiksa ratusan ribu rakyat Palestina?. Mereka malah mengatakan bahwa tindakan-tindakan tegas dari sebagian umat Islam itu sebagai tindakan bodoh. Koar-koar yang menyudutkan para pejuang Islam semacam itu biasanya malah berasal dari orang-orang yang sebenarnya pengecut, mereka tidak berani melawan kemaksiatan, tidak mau memperjuangkan Islam, dan bahkan mungkin tidak mau menerima Islam secara kaffah (sepenuhnya).

 

Ijtihad yang dilakukan para pejuang Islam dimanapun berada, seharusnya tidak perlu dipersalahkan dan dijelek-jelekkan. Para pejuang itu memang bukanlah malaikat yang tanpa dosa. Kesalahan-kesalahan dalam tindakan mereka pasti ada, tapi itu lebih baik daripada para pengecut yang diam melihat kemaksiatan di daerah mereka. Para pejuang yang berijtihad dan salah maka berpahala satu, sedangkan yang benar berpahala ganda.

 

Para pengecut itu selalu mencari-cari kesalahan hasil ijtihad orang lain, padahal dia sendiri tidak melakukan apapun dan tidak punya solusi apapun dalam menghadapi permasalahan yang ada. Orang-orang semacam itu termasuk orang-orang yang sangat merugi dan pantas untuk diberi pertanyaan; Apa saja yang telah dilakukannya sebagai bagian ummat Islam dalam menghadapi kemaksiatan? Sudahkah turut serta berusaha mengishlah dan berdakwah kepada ummat? Atau jangan-jangan dia tidak melakukan apapun selain berkomentar jelek dan menjelek-jelekkan orang lain yang berani bertindak menyelesaikan masalah. Pantas kiranya bagi manusia semacam itu mendapat sebutan NATO (Not Action Talk Only). Naudzubillah.

 

Mungkin sebagian besar ummat Islam turut mempertanyakan tindakan-tindakan peledakan bom dan bentuk-bentuk kekerasan serta ketegasan terhadap kemaksiatannya lainnya di wilayah yang bukan wilayah perang. Apa diperbolehkan?

Kalaulah kita menyatakan tidak setuju dan  menganggap ijtihad semacam itu salah, maka itu adalah bagian dari penafsiran dan bagian dari kompleksitas permasalahan. Namun, sekali lagi perlu ditekankan, janganlah menjadi bagian dari orang-orang yang menghujat tindakan orang lain. Selain itu, ketidaksamaan pendapat atau perbedaan pendapat tidak harus berujung pada penghujatan ijtihad orang lain. Padahal, mereka yang melakukan penghujatan itu juga tidak jelas kontribusinya dalam menyelesaikan masalah-masalah yang berkembang.

 

Umat ini seharusnya bersatu, meskipun ada cabang-cabang ide dan bentuk-bentuk penyelesaian masalah yang berbeda. Kalau tidak bisa ikut bertindak dan tidak mau berpartisipasi atau tidak mempunyai solusi dalam membantu ummat, lebih baik diam menyimak dan belajar, jangan menjegal usaha orang lain. Semoga ummat ini dijauhkan dari pertikaian dan perpecahan akibat rongrongan para pengecut yang suka menjegal ijtihad saudaranya. Amien.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: