Gusdur xpresiden Indonesia mempunyai daya pikir yg Lebih jernih dibandingkan dgn islam yg majoritas orthodox dan miskin Ilmu yg Modern di Indonesia

Pembaca yang budiman, buku ini kami beri judul Al-Qur’an Dihina Gus Dur. Isinya berupa tanggapan atas wawancara Gus Dur yang dimuat di situs JIL (Jaringan Islam Liberal) islamlib.com yang berjudul Jangan Bikin Aturan Berdasarkan Islam Saja! (10/04/2006). Dalam wawancara itu Gus Dur menghina Al-Qur’an secara terang-terangan. Di antaranya terdapat dalam tanya jawab sebagai berikut:
JIL: Gus, ada yang bilang kalau kelompok-kelompok penentang RUU APP ini bukan kelompok Islam, karena katanya kelompok ini memiliki kitab suci yang porno?

(Gus Dur): Sebaliknya menurut saya. Kitab suci yang paling porno di dunia adalah Alqur’an, ha-ha-ha.. (tertawa terkekeh-kekeh).

JIL: Maksudnya?

(Gus Dur): Loh, jelas kelihatan sekali. Di Alqur’an itu ada ayat tentang menyusui anak dua tahun berturut-turut. Cari dalam Injil kalau ada ayat seperti itu. Namanya menyusui, ya mengeluarkan tetek kan?! Cabul dong ini. Banyaklah contoh lain, ha-ha-ha’
Kenapa Gus Dur sampai seberani dan sedrastis itu dalam melecehkan Al-Qur’an? Bukankah dia beragama Islam? Untuk apa dia sampai sebegitu beraninya melecehkan Al-Qur’an?

Untuk menjawab masalah itu, perlu diketahui latar belakang, kondisi dan situasi dia berbicara. Dan tentunya hanya Allah lah yang tahu persis kenapa Gus Dur sampai sedrastis itu penghinaannya terhadap Al-Qur’an. Namun sekadar jangkauan yang nampak, bisa juga dilacak, ada faktor-faktor yang melingkunginya, yang mengakibatkan Gus Dur seberani itu. Hanya saja itu belum tentu penting dibicarakan. Yang jelas, penghinaannya terhadap Al-Qur’an, kitab suci, wahyu Allah, atau firman Allah swt ini bukan masalah yang kecil.

Masyarakat Islam dari berbagai kota pun prihatin terhadap kasus ini. Banyak yang menelpon, kirim pesan singkat (sms), bahkan kirim email (surat elektronik) kepada penulis. Mereka mengemukakan keprihatinannya atas penghinaan yang tidak tanggung-tanggung itu. Masyarakat perkampungan di Betawi (Jakarta) pun sudah prihatin dengan adanya kasus penghinaan terhadap Al-Qur’an ini, setelah mereka mendengarkan guru mengaji yang membeberkannya. Apalagi telah beredar luas sejak pemimpin Perguruan Islam As-Syafi’iyah Jakarta, H Abdul Rasyid Abdullah Syafi’ie, mempidatokannya dengan nada prihatin di depan jama’ah pengajiannya, tidak lama setelah munculnya wawancara di islamlib.com itu. Kemudian diulang lagi dengan nada sangat sedih di depan jama’ahnya, Ahad 1 Rabi’ul Akhir 1427H/ 30 April 2006, dipancarkan pula lewat dua pemancar radio Islam di Jakarta. Hingga masyarakat yang sudah agak lupa akan tingkah heboh Gus Dur, tampaknya ingat kembali dan mengecamnya.

Oleh karena itu, penghinaan terhadap Al-Qur’an ini perlu ditanggapi. Sekaligus dalam tanggapan ini mengingatkan, agar Gus Dur dan pendukungnya yang telah menghina Al-Qur’an itu bertaubat sebelum ajal sampai kepada mereka.

Buku ini memuat isi yang mencakup:

  • Fokus Persoalan: Al-Qur’an, Porno, dan Ayat tentang Menyusui.
  • Kutipan seutuhnya wawancara Gus Dur di situs JIL, www.islamlib.com
  • Komentar terhadap wawancara itu, ditampilkan dengan poin per poin.
  • Pembahasan tentang penghinaan Gus Dur terhadap Al-Qur’an dan rangkaian-rangkaiannya.
  • Fatwa-fatwa para ulama tentang penghinaan terhadap Islam; Allah, Rasul-Nya, Al-Qur’an, dan orang yang teguh mengikuti perintah-perintah Allah swt dan Rasul-Nya saw.

Perlu diketahui, dalam perpolitikan, akibat ulahnya sendiri, Gus Dur terjungkal-jungkal. Ambil contoh, Gus Dur jadi presiden, baru dalam tempo 19 bulan (1999-2001) –mestinya 5 tahun– sudah langsung diturunkan oleh MPR (Majelis Permusyawaratan Rakyat) pimpinan Amien Rais. Diturunkan itu gara-gara kaitannya dengan uang (bukan karena tuduhan berselingkuh dengan isteri orang, walau beritanya santer secara menasional saat itu). Kasus uang itu dikenal dengan kasus pemberian uang dari Sultan Brunei Darus Salam dan uang Bulog (Badan Urusan Logistik). Maka dikenal dengan kasus Brunei Gate dan Bulog Gate. Dan Amien Rais pun mengucapkan permintaan maaf atas salah pilihnya, yakni memilih Gus Dur sebagai presiden, yang istilah Amien Rais, minta maaf kepada bangsa Indonesia atas kesalahan ‘ijtihad politik’-nya. Bagaimana tidak salah. Gus Dur yang dalam tempo 19 bulan jadi presiden, ternyata sudah jalan-jalan ke 90-an negara, dengan membawa isterinya, Ny Sinta Nuriyah (pakai kursi roda) dan anak perempuannya, Yenni. Semua itu rata-rata hanya membuahkan isu panas, karena Gus Dur hampir setiap di luar negeri melontarkan isu-isu panas yang mengguncang keadaan secara nasional.

Babak berikutnya, setelah diturunkan jadi presiden, lalu ada pendaftaran untuk pencalonan presiden, setelah Megawati yang tadinya wakil presiden dan naik menjadi presiden menggantikan Gus Dur sudah hampir habis masa jabatannya. Gus Dur pun ingin mencalonkan diri. Namun dari persyaratan yang ditetapkan, Gus Dur ditolak sebagai bakal calon. Gagalnya Gus Dur untuk jadi bakal calon presiden ini pun penuh dengan polemik, yang menambah terjungkalnya.

Di PKB (Partai Kebangkitan Bangsa) maupun NU (Nahdlatul Ulama), Gus Dur mengalami (menimbulkan?) konflik yang kadang berkepanjangan, bahkan sampai ke pengadilan, dalam kasus PKB.

Rupanya pengalaman terjungkal-jungkal seperti itu kadang berbuah tak mengenakkan. Gus Dur yang jelas menjadi orang terkemuka di NU, suaranya tidak begitu didengar lagi, dan tidak dijadikan bahan keputusan di PBNU. Hingga seolah-olah Gus Dur sudah tidak diuwongke (tidak diorangkan). Contoh nyata, dalam masalah RUU APP (Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan Pornoaksi) yang akan diundangkan Juni 2006, Gus Dur jelas-jelas di barisan depan menolaknya. Bahkan dia sedang berbaring di rumah sakit pun ketika mendengar RUU APP didukung MUI dan umat Islam, langsung Gus Dur bangkit dan berseru untuk menolaknya. Kalau sampai diundangkan pun mau dia amandemen. Namun suara lantang Gus Dur sampai menerjunkan isterinya (Sinta Nuriyah yang pakai kursi roda) untuk berdemo bersama artis-artis dan lain-lain untuk menolak RUU APP itu tidak digubris oleh PBNU. Bahkan PBNU mendukung RUU APP.

Masih pula di hadapan anak muda NU pun Gus Dur dikritik karena mendukung Inul, penjoget yang dikenal memutar (maaf) pantatnya hingga disebut goyang ngebor Inul, dan menolak RUU APP. Padahal Gus Dur sudah sejak lama mengkader anak-anak muda NU untuk jadi liberal. Tetapi kenyataannya muncul juga pengkritik keras terhadap Gus Dur.

Dalam keadaan terjungkal-jungkal di kancah politik, dan terseok-seok di habitatnya (NU) seperti itu, lalu Gus Dur bagai teriak sekencang-kencangnya. Sayangnya, yang diteriakkan itu adalah hinaannya terhadap Al-Qur’anul Kariem, Kalamullah, yang dihormati dan jadi pedoman seluruh umat Islam. Bukan sekadar perangkat lunak milik NU.

Jurus mabuk Gus Dur ini tentu saja bukan mengurangi derita yang telah dia alami akibat polah tingkahnya sendiri, namun justru menambah derita, menambah masalah.

Dalam kasus ini, Gus Dur telah membuat masalah sangat besar. Orang akan mengatakan, “dia jual, maka kita beli! Dia membuat perkara, maka kita layani!”

Buku ini adalah salah satu bentuk pelayanan terhadap apa yang telah dia jual. Pelayanan-pelayanan yang lain dengan bentuk lain pula tentu akan dihadapkan kepada Gus Dur dan para pendukungnya. Di samping itu tentu saja Allah swt Yang Firman-Nya telah dihina itu Maha Mengetahuinya dan sangat besar adzabNya.

Karena buku ini merupakan pelayanan terhadap bentuk penghinaan yang sangat tinggi yakni menghina Kitab Suci Al-Qur’an, maka tidak bisa diingkari adanya semacam pembelaan yang menggunakan kata-kata tajam. Oleh karena itu, kami mohon maaf apabila ada kata-kata yang sekiranya kurang pada tempatnya.

Demikian pula, sangat kami sadari, tulisan ini banyak kekurangannya, maka kami harapkan adanya tegur sapa ataupun kritik yang membangun dari para pembaca yang budiman.

Tidak lupa, kami sampaikan terimakasih kepada berbagai pihak yang telah memberikan informasi, dukungan, dorongan, dan aneka sumbangsih yang berharga, sehingga terwujudnya buku ini.

Semoga Allah swt mencurahkan rahmat-Nya kepada kaum Muslimin yang senantiasa mengikuti perintah-perintah-Nya dengan ikhlas, dan membela agama-Nya dari celaan dan rongrongan musuh-musuh-Nya. Dan semoga buku ini salah satu sarana ke arah yang diridhoi-Nya. Amien, ya Robbal ‘alamien.

Jakarta, Ahad 1 Rabi’ul Akhir 1427H/ 30 April 2006M.

Penulis:
Hartono Ahmad Jaiz

Baca di : http://mcb.swaramuslim.net/index.php?section=29&page=-1

http://swaramuslim.net/ebook/more.php?id=1028_0_11_0_M

3 Responses to “Al-Qur’an Dihina Gus Dur”

  1. ram djima, SE Says:
    November 25, 2008 at 3:34 am
    Assalamu Alaikum Wr.Wb,
    Saya mohon dibantu untuk diberikan alamat guna memesn buku tersebut ai atas.
    Saya yang beraqidah TAUHID ISLAM sangat emosional membaca komentar dari seorang GUS YANG BERSEMBUNYI DIBALIK GELAR KIAY PADAHAL ADALAH MANUSIA MUNAFIK LEBIH KEJAM DARI MUSUH2 ISLAM YANG SESUNGGUHNYA.
    Saya akan menyampaikan semua isi buku tersebut untuk membongkar KEDOK yang sesungguhnya dari MANUSIA DURJANA itu.
    Wassalam .Wr.Wb
  2. erzal Says:
    November 25, 2008 at 10:32 am
    waalaikumsalam wr wb..untuk bung ram mungkin anda bisa beli disini… http://www.rumahbukuislam.com/index.php?id=5&kode=30
  3. zasanet Says:
    December 2, 2008 at 1:13 pm
    Salam..
    Halah… gitu aja kok Repot…..
    emang klo urang dah BMBH (buta mata buta hati) ya gitu…
    dur,,dur….. repot sendiri kan sekarang….

1 Comment

  1. Ikbal said,

    Males gua baca bukunya juga. Gitu aja ko repot. Buat apalah kita mempersoalkan dan membesar-besarkan masalah itu apalgi kini orangnya kini telah tiada. Aku juga tau supaya buku anda ada yg beli Karena supaya dapur ngebul.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: